Rapat Paripurna DPRD Jateng Tetapkan APBD 2022 dan Pembentukan Raperda Pesantren

Rapat Paripurna DPRD Jateng Tetapkan APBD 2022 dan Pembentukan Raperda Pesantren

28 Oct 2021
Politik

Gayakumedia.com – DPRD Jawa Tengah menyepakati adanya peraturan daerah tentang Fasilitasi dan Sinergitas Penyelenggaraan Pesantren di provinsi ini. Kesepakatan itu telah ditetapkan dalam Rapat Paripurna DPRD Jateng, Kamis (28/10/2021).

Dengan kesepakatan yang tertuang dalam keputusan DPRD Jateng Nomor 41 Tahun 2021 itu, pembahasan Program Pembentukan Peraturan Daerah (Propemperda) ini akan dilakukan pada 2022 mendatang. Rapat paripurna dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Jateng, H Sukirman, dan dihadiri Gubernur Jateng, Ganjar Pronowo.

Usulan Propemperda dibacakan anggota Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Jateng, Nur Sa'adah. Selain soal pesantren, juga ditetapkan adanya Propemperda tentang Penyelenggaraan Ketentraman, Ketertiban Umum dan Perlindungan Masyarakat, Raperda Penanaman Modal, Raperda Export Produk UMKM, Pertanian, Perkebunan dan Perikanan.

Adapula Raperda Penyiaran, Raperda Kualitas Air Bersih, Raperda Pengelolaan Keuangan Daerah, Raperda Ketenagakerjaan serta Raperda Kumulatif APBD. Khusus Raperda Pesantren terdapat catatan dari Bapemperda.

“Beberapa catatan penting yang harus di penuhi dalam pembahasan Raperda tentang Fasilitasi dan Sinergitas Penyelenggaraan Pesantren Di Provinsi Jawa Tengah ini,” ujar Nur Sa’adah saat membacakan laporan.

Sejumlah catatan itu, katanya, antara lain dengan mempertimbangkan bahwa produk hukum daerah harus dapat memberikan kepastian hukum dalam memayungi, melindungi, dan memberdayakan  semua lapisan, golongan dan keberagaman yang ada di Jateng, maka Raperda Fasilitasi dan Sinergitas Penyelenggaraan Pesantren harus mengakomodasi semua kepentingan dan kebutuhan organisasi kemasyarakatan dan keagamaan, tanpa diskriminasi.

“Lahirnya produk hukum daerah, tentu berdampak terhadap anggaran daerah. Untuk itu perlu menjadi pertimbangan terkait dengan konsekuensi pendanaan yang dialokasikan dari APBD, sehingga tidak mengganggu keuangan daerah dan disesuaikan dengan kemampuan anggaran Provinsi Jateng,” terang anggota Fraksi Partai Kebangkitan Bangsa (FPKB) ini.

Sosok yang akrab disapa Ida NS ini menambahkan, dengan mempertimbangkan keberagaman yang ada diwilayah Jateng, maka Raperda Fasilitasi dan Sinergitas Penyelenggaraan Pesantren mesti melibatkan berbagai pihak dalam proses Penyusunan dan Pembahasan Raperda.

“Selain itu, produk hukum ini perlu dilakukan penyesuaian terhadap judul dan substansi yang diatur sesuai dengan kebutuhan masyarakat provinsi Jawa Tengah dari semua lapisan masyarakat,” tegasnya.

Usai pembacaan laporan dari Bapemperda, pimpinan rapat, H Sukirman, menanyakan persetujuan Propemperda 2022 kepada seluruh Anggota DPRD peserta rapat paripurna. Seluruh perserta rapat menjawab setuju atas Propemperda 2022 tersebut.

Selain menetapkan Propemperda, DPRD Jateng juga telah melakukan persetujuan bersama Gubernur terkait APBD Tahun Anggaran 2022. “Alhamdulillah, APBD kembali ditetapkan lebih awal. Ini merupakan komitmen bersama untuk masyarakat Jateng,” ujar Sukirman. (ros/ zaim)